Pemimpi

Teori kepemimpinannya aldrino :

Menjadi pemimpin bearti siap untuk diasingkan, menjauh dengan orang-orang yang dahulu menjadi teman, bahkan yang tergolong dekat. Konsekuensi perubahan status dan mekanisme penciteraan kwibawaan, sebagai pemimpin yang harus dihormati, ditaati, atau bahkan ditakuti. Sehingga tercipta sistem yang stabil, teratur dengan senua bagian menjalankan fungsi-fungsinya dengan baik.

Ada perantara diantara mereka, sebagai penghubung gap yang memang sengaja dicipta tadi, seseorang yang menempati posisi wakil ketua atau sekjend yang menjadi cukup dekat dengan staf lainnya, namun ia juga dekat dengan sang pemimpin, sehingga ia benar-benar berfungsi sebagai penghubung 2 pihak tadi.

Menjadi diasingkan dalam masa jabatannya, menjaga jarak, menjaga gap, dan menjadi sombong. Buruk kelihatannya, tapi konsekuensi kestabilan bisa tercipta. Dan itu sangat penting dalam mencapai tujuan bersama kita.

Siap menjadi pemimpin? Harus siap pula dengan segala konsekuensinya.

Kita harus siap, karena dunia selalu mmbutuhkan pemimpin, dan kita memang diciptakan untuk menjadi pemimpin.